10 Fakta Unik Tentang Firaun Mesir | Wajah Firaun

10 Fakta Unik Tentang Firaun Mesir - Nebkheperura Raja Tutankhamun (Raja Tut untuk naman pendeknya) mungkin yang paling terkenal dari semua para Firaun Mesir Kuno, namun ia adalah pemimpin yang hidupnya pendek. Sedikit yang diketahui tentang Tutankhamun sebelum Howard Carter bekerja secara metodis, tetapi penemuan makam dan isi luar biasa itu akhirnya dipastikan bahwa raja ini mencari keabadian. 

Wajah Firaun
Sekitar tahun kesembilan pemerintahan Tutankhamun mungkin tahun 1325 SM, ia meninggal. Ada bukti dari cedera tengkorak pada tubuhnya. Dia mungkin mengalami kecelakaan, misalnya jatuh dari keretanya yang ditarik kuda, atau mungkin dia dibunuh. Tidak ada yang tahu. Pada 4 November 1922, Egyptologist Howard Carter menemukan makam Tutankhamun, makam yang paling lengkap dan terawat baik dari berbagai raja firaun Mesir kuno. Berikut adalah sepuluh fakta tentang Tutankhamun. 


Wajah Firaun
Wajah Firaun


1. Tutankhamun hanya berumur delapan atau sembilan tahun saat ia menjadi penguasa Mesir.

Sebagai Raja pada usia muda, sebagian besar pengambilan keputusan dibuat oleh dua tokoh senior, ayah dari Nefertiti yang dikenal sebagai Ay dan Horemheb, seorang komandan militer 


2. Raja Tutankhamun hanya memerintah selama sepuluh tahun sebelum meninggal di akhir masa remajanya. 

Diperkirakan bahwa ia memerintah dari 1333 SM to1324 SM 


3. Selama bertahun-tahun, para ilmuwan telah menggunakan teknologi yang tersedia untuk menentukan penyebab kematian Tutankhamun.

Dua teori yang paling populer tentang kematiannya adalah bahwa ia menderita pukulan ke bagian belakang kepala, baik sengaja atau tidak sengaja (dengan kata lain, dibunuh), atau bahwa ia patah kakinya atau patah tulah yang terinfeksi yang menyebabkan kematiannya 


4. Tutankhamun mungkin telah menikahi salah satu saudara-langkahnya.

Diperkirakan bahwa ayahnya adalah Akhenaten Tutankhamun. Akhenaten menikah dengan Nefertiti, yang melahirkan enam anak perempuan. Akhenaten juga punya istri dari kalangan lebih rendah “Kira”, yang dipercayai telah melahirkan Tutankhamun. Diperkirakan bahwa Tutankhamun menikah Ankhesenpaaten, salah satu putri Akhenaten dan Nefertiti. Bingung? 


5. Dari Tutankhamun lahir Tutankhaten. Akhenaten, ayah Tutankhamun, ingin agar bangsa Mesir menyembah satu Tuhan, Dewa Matahari Aten, bukan banyak dewa-dewa yang telah mereka sembah dan dewa Amun utama. 

“Aten” sebuah kata di akhir Tutankhaten dan nama Akhenaten merujuk ke (Akhenaten berarti “hamba Aten” dan Tutankhaten berarti “gambar Aten yang Hidup”). Akhenaten perubahan itu tidak terlalu populer, jadi ketika Tutankhaten memerintah, dia membuka kembali berbagai kuil yang ditutup di seluruh negara, dan mengubah namanya menjadi Tutankhamun. Kebetulan, nama aslinya Akhenaten sebelum ia mengubahnya menjadi Amenhotep IV 


6. Meskipun merupakan salah satu bukti sebagai firaun Mesir yang paling terkenal, kepada orang-orang modern namun diketahui juga bahwa pemerintahan Tutankhamun berakhir segera setelah kematiannya.

Penguasa Eygpt setelah kematian Tutankhamun adalah penerus Horemheb, namun banyak monumen bertuliskan nama Tutankhamun, yang berarti bahwa ia memegang peranan penting dan diyakini sampai sekarang 
7. Tutankhamun tetap masih tersimpan dalam makamnya di Lembah Para Raja di Luxor, Mesir.

Topeng pemakamannya yang terkenal terpasang di Museum Mesir di Kairo 


8. Scan pada tubuh Tutankhamun pada tahun 2005 menunjukkan bahwa ukuran badan Raja adalah tinggi sekitar 5 kaki, 8 inci (180 cm).

Dia hidup dengan gizi cukup 


9. Tutankhamun dan istrinya tidak punya anak, meskipun Ankhesenpaaten mengalami keguguran dua kali.

Mayat dua bayi perempuan lahir mati adalah mumi dan ditempatkan di makam Tutankhamun dalam peti mati kecil. 


10. Peristiwa aneh tertentu dikatakan telah terjadi setelah penemuan makam Tutankhamun.

Dukungan dana untuk proyek yang kemudian menyebabkan Howard Carter menemukan makam Tutankhamun datang dari berbagai pihak. Namun, pada bulan April 1923, tujuh minggu setelah pembukaan resmi ruang pemakaman Tutankhamun, Carnarvon meninggal akibat gigitan nyamuk di pipinya menjadi terinfeksi. Setelah topeng kematian Tutankhamun angkat, ditemukan bahwa Firaun itu sendiri memiliki luka di tempat yang sama di pipinya 

Wajah Firaun

Pada saat yang sama kematian Carnarvon itu, lampu-lampu di Kairo mati secara bersama-sama meskipun ini tampaknya adalah kejadian yang umum, namun di rumah Carnarvon di Inggris, Susie (anjing Carnarvon) melolong aneh dan akhirnya mati mengerikan. Juga cukup menakutkan adalah fakta bahwa burung kenari peliharaan Howard Carter dimakan oleh ular pada hari pembukaan makam.

Penemuan yang mengejutkan diungkapkan baru2 ini oleh sebuah tim yang dipimpin oleh Dr ahli barang antik Mesir Zahi Hawass. Mereka mengidentifikasi mumi dari kedua orangtuanya dan kedua kakek-neneknya dengan mempelajari sampel DNA lebih dari dua tahun. Ada kecurigaan kuat bahwa dia dibunuh karena dia memiliki lubang di bagian belakang kepala. Tapi sekarang ini diyakini karena proses mumifikasi dan ilmuwan berpikir penelitian baru menunjukkan dia mati dari komplikasi patah kaki diperburuk oleh malaria . 


Para Ilmuwan untuk pertama kalinya dengan bantuan DNA mampu mengidentifikasi tengkorak ini Sebagai ayah Raja Tut Akhenaten (Atas) dan ibu (Bawah) Dan Mereka juga kakak-Adik. 

Wajah Firaun


Wajah Firaun


Raja Tut (digambarkan di bawah) milik Dinasti ke-18 raja-raja Mesir selama periode Kerajaan Baru. Silsilah yang rumit seperti ada cukup besar dalam perkimpoian antar-keluarganya.

Wajah Firaun

Para Fir’aun percaya Bahwa mereka adalah keturunan dari para dewa dan inses dipandang dapat diterima Sebagai Sehingga dapat Mempertahankan garis keturunan suci. King Tut lahir c.1341 SM. Ayahnya adalah Akhenaten, pertama dikenal sebagai Amenhotep. Ibu Tutankhamun telah dikukuhkan sebagai Mummy KV35YL, adik dari Akhenaten. Tut ibu tiri adalah Nefertiti, istri kepala Akhenaten. Dalam c.1348 SM lahir Ankhesenamun Akhenaten dan Nerfertiti, membuatnya Tut setengah-adik. Pada usia sepuluh Tut menikahinya. Ia meninggal pada usia 19. Ia meninggal pada usia 19.
King Tut telah menarik perhatian dunia sejak makam kunonya ditemukan oleh Dr arkeolog Inggris Howard Carter di Lembah Para Raja pada 1922. Harta di makamnya termasuk sebuah topeng emas bertatahkan lapis lazuli dan semi batu mulia. Desas-desus tentang kutukan muncul setelah dermawan Dr Carter Lord Carnarvon meninggal mendadak beberapa bulan setelah makam dibuka. King Tut dikenal sebagai anak yang ’sesat’ firaun Akhenaten, yang berusaha mereformasi Mesir selama pemerintahannya. Tapi identitas ibunya telah terbungkus dalam misteri – sampai sekarang. 

Wajah Firaun

King Tut Ratu Tiye nenek, ibu dari Firaun Akhenaten. di belakangnya kepalanya yang diyakini telah dibuat dari rambutnya sendiri. Itu tidak hancur karena proses mumifikasi dan kondisi kering.

Wajah Firaun

Dua wajah raja Tutankhamun ketika masih kecil. 


Wajah Firaun
Wajah Firaun

Namun, pada tahun 2005 Dr Hawass mengumumkan timnya tidak Menemukan Pukulan di belakang kepala, dan lubang itu dari proses mumifikasi. King Tut digantikan oleh imam tinggi Ay selama empat tahun yang juga menikahi janda Ankhesenpamon. Ay diikuti oleh Horemheb pemimpin militer yang berkuasa selama 26 tahun sampai ia menyerahkan kekuasaan untuk Ramses, pendiri dinasti ke-19. Para peneliti meneliti 16 mumi dari Lembah Para Raja. Mereka mengungkapkan bahwa di balik kemegahan emas di mana mereka hidup, bangsawan Mesir kuno adalah sebagai rentan sebagai petani yang terendah terhadap penyakit.Tiga lainnya selain mumi Tut ulang menunjukkan infeksi malaria dan incest perkimpoian hanya memperburuk penyakit mereka. Namun, analisis keluarga Raja Tut spekulasi dibantah keluarganya menderita kelainan langka yang memberikan atribut feminin dan cacat tulang, termasuk Marfan syndrome, kelainan jaringan ikat yang dapat mengakibatkan kaki panjang. Teori muncul dari gaya artistik dan patung-patung dari periode, yang menunjukkan kerajaan pria dengan payudara menonjol, memanjang kepala dan pinggul melebar. “Ini tidak mungkin bahwa baik Akhenaten Tutankhamun atau benar-benar ditampilkan secara signifikan fisik aneh atau feminin,” kata tim. Salah satu yang paling mengesankan yang tampak mumi yang dipelajari adalah Raja Tut nenek, Ratu Tiye. Dia adalah istri kepala Amenhotep III dan ibu dari ayah King Tut Akhenaten. Dia adalah ratu pertama yang begitu menonjol di samping suaminya di patung dan relief candi. 

Setelah 3.000 tahun dan analisis DNA, para ilmuwan telah membuktikan bahwa, dari latar depan ke belakang, ini adalah mumi Raja Tut ibu, nenek, dan ayahnya, Akkenaten.

Wajah Firaun

Antiquities ahli Dr Zahi Hawass (kanan) mengumumkan hari ini di Museum Mesir Kairo Bahwa mumi itu di depannya telah diidentifikasi Tutankhamun Sebagai ayah, ibu dan nenek DENGAN MENGGUNAKAN DNA. 

Wajah Firaun

sampel DNA dari mumi Firaun Tutankhamun di Lembah Para Raja. Tes mengungkapkan orangtuanya saudara kandung. 

Wajah Firaun

Ratu Tiye memegang banyak pengaruh politik di istana dan BERTINDAK Sebagai Penasihat anaknya setelah kematian suaminya. Ada spekulasi bahwa anak sulungnya Pangeran Tuthmose sebenarnya Musa yang memimpin Bani Israel ke Tanah yang Dijanjikan. rambut ditemukan di sebuah miniatur peti mati di makam Raja Tut. makam diidentifikasi cocok dengan rambut berlabel makam Tut dengan rambut terawat baik di mumi. Mesir kuno sangat prihatin dengan rambut Mempertahankan mereka untuk Meningkatkan status sosial mereka. Mereka merancang obat untuk kebotakan dan greying dan secara rutin dicuci dan wangi rambut mereka. Orang Dewasa kadang-kadang memakai hairpieces, dan memiliki gaya yang rumit.

Zahi Hawass dr Raja Tut dikeluarkan dari peti batu pada tahun 2007 untuk Mempelajari DNA. Tes mengungkapkan raja muda yang sakit-sakitan dewasa.

Wajah Firaun